Dear Redaktur, Kapan Tulisan Keren Saya Diterbitkan
\

Dear redaktur, muat dong tulisan saya . Tulisan saya sudah tiga minggu tidak dimuat-muat. Jika tidak dimuat, saya tidak akan mengirim tulisan saya lagi kekoran anda.

Itulah sebagian surel yang ditujukan kepada saya. Saat itu saya mengurusi rubrik Opini. Saya hanya tersenyum membaca pesan dari surel itu. Tapi, saya melihat hal ini sebagai suatu yang wajar. Orang sudah mengirim sesuatu tentang ingin mengetahui bagaimana nasib dari kirimannya. Yang menjadi soal apakah para penulis ini sudah melakukan refleksi mengapa tulisannya sampai sekian lama tidak dimuat.

Saya banyak menerima tulisan, namun tentu saja saya tidak mungkin memuat semua tulisan. Yang harus diperhatikan adalah keterbatasan halaman. Dalam satu kali terbit, koran biasanya hanya sanggup menurunkan dua tulisan. Tentu saya juga harus menyeleksi tulisan berdasarkan aktualitas. Bila aktualitas sudah terpenuhi, kemudian kedalaman tulisan tersebut. Yang terakhir adalah bahasa tulisan tersebut, bila ada tulisan yang hampir sama namun cara bertutur dan logika kalimatnya lebih baik tentu itu yang akan saya pilih.

Selama saya menggawangi rubrik Opini, yang paling sering saya terima adalah tulisan dari mahasiswa. Dari kelompok – kelompok studi yang beraneka ragam namanya. Namun, yang saya sesalkan, agaknya mereka itu malas mengendapkan hasil diskusi dan menuliskan secara individu. Alhasih, saya pernah menerima beberapa tulisan yang hampi sama baik bahasa maupun sudut pandangnya terhadap persoalan yang dibahas. Padahal, penulis – penulis tersebut dari kelompok – kelompok studi yang berbeda.

Yang lebih parah, tulisan mereka itu sepertinya hanya menyalin-tempelkan dari tulisan temannya. Hanya diubah sedikit di pengantarnya. Juga ada tulisan yang pengantarnya bagus, ternyata pembahasannya sama dengan tulisan yang pernah dimuat beberapa sebelumnya.

Tidak fokus

Sayangnya, tulisan mereka kebanyakan tidak fokus dalam membahas persoalan. Pengantar tulisannya membicarakan satu hal, pembahasannya membicarakan hal lain. Ini juga bukan hanya tulisan dari mahasiswa, melainkan juga dari penulis yang berlabel profesional. Wah, dengan sangat terpaksa tulisan seperti saya berikan ke sekretariat untuk ditindaklanjuti karena tidak mungkin memuatnya.

Namun, saya juga pernah terpaksa tidak memuat tulisan dari pakar. Bukan tidak bagus, melainkan karena bahasanya sangat jelek. Tulisan itu saya minta agar diperbaiki, dengan beberapa catatan mengenai bahasa dan struktur penulisannya. Namun, perbaikannya sangat lama hingga tulisan kembali sudah kehilangan aktualitas.

Yang agak tidak menyenangkan adalah tulisan pesanan. Terkadang untuk membahas persoalan yang pelik, saya terpaksa meminta pakar untuk menulis. Ternyata tulisan yang datang struktur penulisannya kacau, bahasanya tidak bagus. Si penulis ketika dihubungi menyatakan tidak sanggup memperbaiki tulisannya sendiri. Terpaksa saya menulis ulang tulisan tersebut agar layak muat. Pasalnya, tulisan tersebut sudah disetujui rapat redaksi. Capek menerima tulisan seperti ini. Kalau saja tulisan tersebut bukan tulisan yang dipesan dan tidak terlalu mendukung headline, sudah saya masukkan kotak.

Saya membuka surel lagi, eh, ada pesan yang hampir sama : “Dear redaktur….!”

Baca juga:

Dear Redaktur, Kapan Tulisan Keren Saya Diterbitkan
Tagged on:         

3 thoughts on “Dear Redaktur, Kapan Tulisan Keren Saya Diterbitkan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Hello, selamat datang ..!
Silakan konsultasi dengan saya.