library-Varun-Kulkarni-dari-Pixabay
Rasakan sendiri / Varun Kulkarni (Pixabay)

Saya sekarang mengajar di perguruan tinggi swasta di Bekasi dan Jakarta, sambil menjadi trainer menulis, selain juga privat menulis dan penyunting buku paruh waktu. Bekerja di media sudah saya tinggalkan sejak setahun lalu, badai dunia maya terlalu besar dan membuat media cetak terhuyung-huyung.

Perihal mengajar, ini memang sudah saya putuskan dengan matang sejak saya merasa jenuh mengamen tulisan dari teve ke teve, sekitar tujuh tahun yang lalu. Mengajar paling tidak membuat saya berhadapan dengan teman-teman muda yang memiliki semangat dan kreativitas yang tinggi. Siapa tahu bisa ketularan. Mengajar membuat saya dapat berbagi ilmu yang saya punya. Mengajar paling tidak membuat saya turut mempersiapkan masa depan generasi bangsa.

Yang menjadi persoalan, ternyata ada saja teman muda ini yang tidak sungguh-sungguh dalam belajar. Alhasil, nilai yang dia dapat tidak bagus. Saya mau cerita sedikit perihal yang satu ini.

Ada teman muda saya yang mendapat nilai jelek dan terancam tidak lulus. Saya selalu merasa prihatin ketika ada peserta kuliah saya yang mendapat nilai tidak bagus. Karena itu saya selalu memberi kesempatan untuk memperbaikinya. Saya hubungi teman saya itu.

“Bro, nilai kamu itu jelek. Bisa enggak lulus,” ujar saya lewat ketikan di WA.
“Oya, Pak. Gimana cara memperbaikinya ya Pak,” jawab dia.
“Kamu temui saya besok di kampus.”
“Pak, nomor rekeningnya berapa‚Ķ.”

Saya kesal bukan main dengan jawaban terakhirnya. Pengin rasanya menjitak kepala teman saya itu. Pengin rasanya saya banting ponsel saya, yang masih kredit, untuk melampiaskan rasa kesal yang amat sangat. Kurang ajar sekali, anak ini coba-coba menyuap. Tapi, setelah saya pikir. Barangkali logika berpikir anak ini begini: saya sudah memberi ilmu, dia memberi uang. Adapun uang SKS yang dia bayar, itu kan untuk membayar status mahasiswanya.

***

Akhirnya setelah menahan diri dan menstabilkan emosi cukup lama, saya memberi tahu dia untuk menemui saya di kantin kampus. Esoknya, dia datang dengan ceria, saya yakin sudah menyiapkan uang yang banyak. Rezeki nomplok.

Seusai pertemuan, saya memutuskan untuk berhenti dari profesi yang mulia itu. Saya tidak pantas menjadi guru atau dosen. Itu terjadi kalau saya menerima suap. Nyatanya, saya nasihati dia dengan agak emosional. Dia hanya menunduk dan meminta maaf berkali-kali. Sebagai tugas untuk memperbaiki nilai ujiannya, saya memberikan lima soal dan harus dijawab dengan benar. Saya yakin dia akan kesulitan menjawab soal itu.

Benar saja dia berkutat dengan soal itu cukup lama. Dia mulai mengerjakan soal jam sepuluh pagi, hingga jam tiga sore dia masih memelototi soal itu di perpustakaan. Makanya jangan kurang ajar, akibatnya kesusahan menjawab soal. Bagaimana tidak susah, soal yang saya berikan materinya memang belum pernah saya ajar. Kok, malah jadi saya yang kurang ajar.

Baca juga:

Kok, Malah Saya yang Kurang Ajar
Tagged on:                 
Open chat
Hello, selamat datang ..!
Silakan konsultasi dengan saya.