Palang pintu / Flickr

Pantun merupakan tradisi kita yang harus dijaga dengan baik. Dahulu pantun digunakan untuk berbagai keperluan. Biasanya dalam upacara atau acara-acara adat.

Yang acap kita menggunakan pantun adalah upacara palang pintu ketika calon mempelai pria datang ke tempat mempelai wanita. Ketika calon mempelai pria datang, tuan rumah menyambut dengan pantun sebagaimana ditulis Sanggar Si Pitung:

Kayu gelondongan kayu cendane
Anak Belande mati di tangsi
Nih rombongan darimane mao kemane
Liwat sini kudu permisi

Lalu, pihak mempelai pria menjawab:

Orang tue umpame keramat
Kalo ngomong jangan nyakitin ati
Saye dateng ame bang Adly dan orangtuenye dengan segale hormat
Mohon diterime dengan senang ati

Selain itu, pantun juga dipakai sebagai pedoman ketika akan berniaga.

Potong pepaya di pinggir pantai
Buah cempedak ditinggalkan
Tipu daya bicara pandai
Patik pun tidak meninggalkan

Pisang kelat digongong elang
Jatuh ke lubuk Inderagiri
Jikalau berdagang di rantau orang
Baik-baik membawa diri

Namun, pantun seperti ini tentu kurang bisa mengundang tawa bila digunakan untuk melucu. Karena itu, pantun yang digunakan untuk melawak haruslah mempunyai efek kejut. Jadi, pantun yang bagaiamana?

Pantun lawakan receh

Pantun sejatinya merupakan lawakan yang paling mudah atau receh dan biasanya selalu bisa mengundang tawa penonton, minimal tersenyumlah. Tapi, pantun bagaimana yang bisa mengundang tawa?

Kekuatan untuk mengundang tawanya kurang kuat. Tapi, bila kita menggunakan pantun gaul atau pantun yang sampiran dan pilihan katanya sudah akrab dengan kita, efek kejutnya bakal bisa mengundang tawa. Yang paling utama, buatlah sebisa mungkin pantun itu sudah lucu sejak sampiran. Misalnya:

Permen jatuh dimakan juga
Kalau cinta jangan curiga

Saritem tempat bertempur
Orang item, jangan ikut campur

Macan tutul makan pete
Pete ada bolongnya
Kebetulan ada pak erte
Kita minta honornya

Pantun model begini pernah saya gunakan ketika menulis naskah Ngelenong Nyok dulu, dan berhasil. Bila tadinya pantun digunakan untuk mengisi kekosongan joke, akhirnya menjadi wajib ada dalam setiap segmen. Tentunya biar setiap segmen terasa segar. Ayo, deh bikin pantun biar fresh. Salam.

Baca juga:

Yuk, Bikin Pantun Biar Segar
Tagged on:                 

7 thoughts on “Yuk, Bikin Pantun Biar Segar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Hello, selamat datang ..!
Silakan konsultasi dengan saya.